Dibawah Ini Yang Termasuk Ciri Ciri Dari Pendidikan Informal Adalah

Pengertian Pendidikan Informal

Pendidikan informal merupakan proses belajar yang bersifat non-formal dan berlangsung di luar institusi pendidikan resmi seperti sekolah atau universitas. Pendidikan informal dapat terjadi di lingkungan sekitar kita, seperti di rumah, tempat kerja, atau masyarakat. Berikut ini yang termasuk ciri ciri dari pendidikan informal.

Ciri-Ciri Pendidikan Informal

  1. Fleksibilitas Waktu dan Tempat
  2. Pendidikan informal cenderung memiliki fleksibilitas waktu dan tempat, yang memungkinkan individu untuk belajar sesuai dengan jadwal dan lokasi yang mereka tentukan sendiri. Contohnya adalah kursus online, pelatihan kerja, atau diskusi kelompok di masyarakat. Dengan adanya fleksibilitas ini, pendidikan informal dapat diakses oleh berbagai kalangan, termasuk pekerja, ibu rumah tangga, atau orang yang tinggal di daerah terpencil.

  3. Tidak Mengikuti Kurikulum Resmi
  4. Salah satu ciri dari pendidikan informal adalah tidak mengikuti kurikulum resmi seperti pendidikan formal. Pendidikan informal lebih bersifat mandiri dan tidak terikat oleh struktur kurikulum yang kaku. Hal ini memungkinkan adanya kebebasan dalam menentukan materi dan metode pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan masing-masing individu.

  5. Belajar Berdasarkan Pengalaman
  6. Pendidikan informal sering kali berpusat pada pengalaman atau praktik langsung. Individu belajar melalui pengalaman nyata, observasi, percobaan, atau interaksi dengan lingkungan sekitar. Hal ini membuat pembelajaran menjadi lebih praktis dan relevan dengan kehidupan sehari-hari.

  7. Diakses Melalui Beberapa Media
  8. Pendidikan informal dapat diakses melalui beberapa media seperti buku, internet, video, atau diskusi kelompok. Hal ini memungkinkan individu untuk memilih media pembelajaran yang paling sesuai dengan gaya belajar dan preferensi masing-masing.

  9. Tidak Ada Sertifikasi Resmi
  10. Ciri lain dari pendidikan informal adalah tidak adanya sertifikasi resmi yang dikeluarkan oleh lembaga pendidikan formal. Meskipun demikian, beberapa program pendidikan informal mungkin memberikan sertifikat atau penghargaan bagi peserta yang menyelesaikan program dengan baik, meskipun tidak memiliki legalitas resmi.

Manfaat Pendidikan Informal

Pendidikan informal memiliki berbagai manfaat yang tidak kalah pentingnya dengan pendidikan formal. Beberapa manfaat dari pendidikan informal antara lain:

  1. Fleksibilitas
  2. Karena fleksibilitas waktu dan tempat, pendidikan informal memungkinkan individu untuk mengatur jadwal belajar sesuai dengan kebutuhan dan keterampilan tanpa terikat oleh jam belajar yang kaku.

  3. Relevansi
  4. Pendidikan informal cenderung lebih relevan dengan kehidupan sehari-hari, karena pembelajaran sering kali didasarkan pada pengalaman nyata dan kebutuhan aktual individu.

  5. Kebebasan
  6. Individu dapat mempelajari hal-hal yang sesuai dengan minat dan kemampuan mereka sendiri, tanpa perlu terikat oleh kurikulum yang sudah ditentukan.

  7. Pengembangan Keterampilan
  8. Pendidikan informal memungkinkan individu untuk mengembangkan keterampilan khusus yang mungkin tidak diajarkan dalam pendidikan formal, seperti keterampilan teknis, kewirausahaan, atau kepemimpinan.

  9. Biaya yang Lebih Terjangkau
  10. Dibanding pendidikan formal, pendidikan informal cenderung lebih terjangkau secara biaya, karena banyak program pendidikan informal yang dapat diakses secara gratis atau dengan biaya yang relatif rendah.

Contoh Pendidikan Informal

Terdapat berbagai macam bentuk pendidikan informal yang dapat diakses oleh masyarakat. Beberapa contoh pendidikan informal antara lain:

  1. Kursus Online
  2. Kursus online merupakan salah satu bentuk pendidikan informal yang semakin populer saat ini. Melalui platform belajar online, individu dapat mengakses berbagai macam kursus dan pelatihan sesuai dengan minat dan kebutuhan mereka.

  3. Bimbingan Belajar
  4. Bimbingan belajar atau les privat juga termasuk dalam kategori pendidikan informal, dimana individu dapat memperdalam pengetahuan dan keterampilan mereka di luar jam belajar di sekolah.

  5. Diskusi Kelompok
  6. Diskusi kelompok atau study group di lingkungan masyarakat juga merupakan bentuk pendidikan informal, dimana individu dapat saling bertukar informasi dan pengetahuan secara santai tanpa terikat oleh aturan resmi.

  7. Pelatihan Kerja
  8. Pelatihan kerja atau on-the-job training juga termasuk dalam pendidikan informal, dimana individu belajar langsung di tempat kerja sesuai dengan kebutuhan pekerjaan dan industri tertentu.

FAQ (Pertanyaan yang Sering Diajukan)

  1. Apa bedanya pendidikan informal dengan pendidikan formal?
  2. Pendidikan informal bersifat non-formal dan tidak terikat oleh kurikulum resmi, sedangkan pendidikan formal merupakan proses belajar yang berlangsung di institusi resmi seperti sekolah dengan kurikulum yang terstruktur dan terukur.

  3. Apakah pendidikan informal memiliki nilai legal yang sama dengan pendidikan formal?
  4. Meskipun tanpa sertifikasi resmi, pendidikan informal tetap memiliki nilai yang penting dalam pengembangan keterampilan dan pengetahuan individu. Beberapa program pendidikan informal juga dapat memberikan sertifikat atau penghargaan yang diakui oleh industri tertentu.

  5. Apakah pendidikan informal dapat diakses oleh semua kalangan?
  6. Ya, pendidikan informal cenderung lebih mudah diakses oleh berbagai kalangan, termasuk pekerja, ibu rumah tangga, atau orang yang tinggal di daerah terpencil karena fleksibilitas waktu dan tempat yang dimilikinya.

Dengan demikian, pendidikan informal memiliki peran yang penting dalam pengembangan masyarakat dan individu. Melalui pendidikan informal, individu dapat memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman yang relevan dengan kebutuhan mereka, sehingga mampu bersaing dan berkontribusi dalam dunia kerja dan kehidupan sehari-hari.

Redaksi Ilmiah

Ilmiah merupakan situs media online yang menyajikan berita dan informasi terbaru di Indonesia yang paling update.
Back to top button