Tutorial

Cara Mengatasi Turun Peranakan

Peranakan adalah kondisi dimana organ reproduksi wanita, yaitu rahim dan vagina, turun dari posisi semestinya. Hal ini seringkali terjadi pada wanita yang telah melahirkan beberapa anak atau pada wanita yang telah mencapai usia menopause. Turunnya organ reproduksi ini bisa menimbulkan berbagai masalah kesehatan dan mengganggu aktivitas sehari-hari.

Penyebab Turun Peranakan

Ada beberapa faktor yang bisa menyebabkan turunnya organ reproduksi pada wanita, antara lain:

  • Kehamilan dan Persalinan: Proses kehamilan dan persalinan yang tidak tepat dapat melemahkan otot-otot panggul dan menyebabkan turunnya organ reproduksi.
  • Menopause: Penurunan kadar hormon estrogen pada masa menopause juga dapat menyebabkan melemahnya otot-otot panggul.
  • Olahraga yang Berlebihan: Melakukan olahraga yang berat dan berlebihan tanpa langkah-langkah yang benar juga dapat meningkatkan risiko turunnya organ reproduksi.
  • Faktor Genetik: Beberapa wanita mungkin memiliki kecenderungan genetik untuk mengalami turun peranakan.

Tanda dan Gejala Turun Peranakan

Turunnya organ reproduksi biasanya disertai dengan berbagai tanda dan gejala, seperti:

  • Sensasi berat atau tertekan di area panggul atau perut bagian bawah.
  • Nyeri atau ketidaknyamanan saat berhubungan intim.
  • Masalah buang air kecil, seperti sering kencing atau inkontinensia urin.
  • Keluar lendir dari vagina.

Cara Mengatasi Turun Peranakan

Untuk mengatasi turun peranakan, ada beberapa langkah dan metode yang bisa dilakukan, antara lain:

1. Terapi Fisik

Terapi fisik bisa membantu memperkuat otot-otot panggul dan mengembalikan organ reproduksi ke posisi semula. Beberapa latihan yang dapat dilakukan antara lain kegel exercise, pilates, dan terapi biofeedback.

2. Pemakaian Penyangga Khusus

Untuk kasus turun peranakan yang lebih parah, dokter mungkin akan merekomendasikan pemakaian penyangga khusus seperti pessary untuk membantu menahan organ reproduksi pada posisi yang benar.

3. Operasi

Jika langkah-langkah di atas tidak memberikan hasil yang memuaskan, dokter mungkin akan menyarankan untuk melakukan operasi. Jenis operasi yang biasa dilakukan untuk mengatasi turun peranakan antara lain kolporafi atau histeropeksi.

4. Perubahan Gaya Hidup

Beberapa perubahan gaya hidup juga dapat membantu mengurangi risiko turunnya organ reproduksi, antara lain:

  • Menjaga berat badan yang sehat.
  • Menghindari mengangkat beban berat.
  • Menghindari konstipasi dengan makan makanan tinggi serat dan minum banyak air.
  • Melakukan olahraga ringan secara teratur.

Kesimpulan

Turun peranakan adalah kondisi yang bisa dialami oleh wanita di berbagai usia. Untuk mencegah dan mengatasi turunnya organ reproduksi, penting untuk menjaga kesehatan panggul dengan melakukan terapi fisik, pemakaian penyangga khusus, operasi jika diperlukan, dan perubahan gaya hidup yang sehat. Konsultasikan dengan dokter jika Anda mengalami gejala turun peranakan untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Ilmiah merupakan situs media online yang menyajikan berita dan informasi terbaru di Indonesia yang paling update.
Back to top button